Indonesia merupakan negara ke-4 di dunia dalam hal produksi kopi. Tapi, bukan itu yang bikin gw (selaku warga negara Indonesia) jadi cinta sama kopi. Terlepas dari ranking dan manfaat sosial-ekonomi dari kopi. Kecintaan gw ke kopi sesimple ‘suka aromanya’ atau bahkan chemistry setelah meminumnya. Sampai-sampai rasanya diri gw bisa bikin sugesti ‘belum bisa mikir kalo belum ada kopi’.

Kecintaan gw yang lebih mirip sifat adiktif, ini bermula saat gw masih SMA. Sebetulnya gw suka nyolong kopi bokap (kopi hitam, sebut saja Kapal Api), waktu gw masih kecil, kira-kira SD lah. Berlanjut pas SMA, dulu ceritanya gw study oriented  gitu (kalo inget jadi lucu sendiri). Awalnya, minum kopi untuk ngurangin jam tidur, biar waktu melek untuk belajar bisa lebih banyak.  Waktu itu rekornya 3 kaleng Nescafe sehari. Dulu sih ngaruh, sekarang mau 5-7 gelas sehari, tidur ya tidur aja.

Lanjut lagi pas jaman kuliah, biasanya kalo nunggu jeda kuliah gw nongkrong di kantin Sapta Dharma Fakultas Teknik Pertanian (Fateta) IPB buat ngopi. Intensitas makin sering kalo mau deadline koran (dulu gw aktif di Koran Kampus IPB) sama edit video dokumenter atau video dokumentasi BEM FEM IPB. Start abis Sholat Isya sampe Subuh bisa 5-6 cangkir/gelas.

Begitu pun saat kerja, waktu gw di Tempo, biasanya cari wifi di warung kopi. Kalo liputannya di Sudirman gw ke Anomali Senopati, Kalo liputannya di Kuningan gw ke Anomali Setiabudi. Gak nemu warung kopi? J.co atau warteg juga gak apa-apa.😀

Soal kopi, buat gw (mungkin sugesti) bisa bantu memunculkan ide inspiratif, konsentrasi, sampai hiburan tersendiri. Misalnya, dulu kopi bantu gw dapet nilai ‘sempurna’ di sekolah. Kopi juga nambah temen dan sahabat baru buat gw, banyak dan nggak perlu gw sebutin satu-satu, semua berawal dari ‘ngopi’ bareng. Satu persahabatan yang diawali kopi pun terjadi di ruang rapat besar Tempo, Velbak. Ayu Primasandi namanya. Dia samalah, coffeeholic juga. Perbincangan dimulai dengan “Din, lo suka kopi juga? gw juga! dan punya tips bikinnya,” and it sticks in my memory.🙂

Lain cerita kalo soal bos gw di Tempo, Harun Mahbub, mungkin kopi udah bikin dia ‘khilaf’. Kenapa? entah itu tanggal berapa, yang pasti itu 1st sight gw sama dia, setelah pergeseran redaktur (staf redaksi), kalo nggak salah 1 Januari 2012. Waktu tu gw sengaja bikin kopi satu mug besar, kira-kira tingginya 15-20 Cm. Setelah minum SATU teguk, gw taruh di meja. Saat itu, gw stay di meja itu juga, sambil nulis.

Dan, si bos pun lewat. Ambil kopi gw, yang baru seteguk diminum, pergi berlalu membawa si kopi, meneguknya sampa habis, dan mug dikembalikan ke pantry tanpa sepatah kata pun. Waktu itu gw cuma cengo’, mata gw ga lepas dari kelakuan konyol itu, sampe dia balik gw sok serius nulis lagi. “Astaga, kayanya bos gw seru nih. Agak suka ngelawak,” pikir gw sambil ketawa dalam hati (dan itu terbukti). Abis itu gw bikin kopi lagi😀

Balik lagi soal kopi, pagi ini iseng-iseng browsing sana-sini soal kopi. Dan menemukan Coffee Community yang isinya share all about coffee. Semoga bermanfaat. Mau nulis sendiri tapi gw pantang menulis kalo belum tersetuh panca indera gw sendiri. So, check this out guys!